Awal penangkapan Teroris di Beji Kedu Temanggung

August 10, 2009

Awal Penangkapan Aris Susanto dan Indra Arie Hermawan, kakak beradik keponakan Muhzahri di bengkel sepeda ontel Pasar Kedu Temanggung tak jauh sekitar 3 km dari penangkapan di rumah Muhzahri yang diduga adalah Noordin M. Top, empat jam sebelum penggerebekan.

Pengakuan keduanya menyebutkan keberadaan yang diduga adalah Noordin M. Top. Polisi lalu menggerebek kediaman Muhzahri dimana Noordin berada.

Pemilik rumah Muhzahri pensiunan guru agama sekolah dasar. Kini ia mengajar di SMP Muhammadiyah Kedu. Muhzahri juga khatib Jumat di masjid Dusun Beji. Selain mengajar, Muhzahri juga berkebun dan menggarap sawah. Istri Muhzahri, Endang Istiningsih, 60 tahun

Polisi lalu menggerebek kediaman Muhzahri, pemilik itu rumah ditangkap sepulang dari sawah. Endang, istri Muhzahri menyatakan tamu asing di rumahnya memang dititipkan Aris. Tapi sang tamu begitu misterius.
Menurut Endang, pria itu dibawa Aris menginap pada Jumat dini hari. Sejak datang, pria tersebut selalu berada di kamar. Endang pun mengaku tak mengetahui adanya penyergapan oleh Tim Densus 88. Saat kejadian, dirinya dan suami, Muhzahri, sedang berada di sawah

Jumat tengah malam, suara tembakan memecah keheningan. Sejak sore, warga sekitar berjubel menyaksikan peristiwa ini pada jarak 50-100 meter. Tepat pukul 24.00, polisi menghalau penduduk hingga jarak satu kilometer. ”Areal ini harus steril, akan ada penyergapan,” kata polisi.

Sabtu pagi itu, pasukan penyergap dari tim antiteror bergerak naik ke bukit, persis di belakang rumah. Sempat pula terjadi dialog antara polisi dan Noor Din. Ia tak ingin menyerah. ”Dia bilang, harus ada polisi yang mati,” kata sumber Tempo. Sumber lain menyatakan, dari dalam rumah sempat ada pengakuan, ”Saya Noor Din.” Ada pula cerita, Noor Din sempat merintih.

Sorot lampu mobil polisi mengarah ke suatu titik tak jauh dari rumah. Senapan polisi kembali menyalak. Seorang warga Kedu mengungkapkan, dua orang ditangkap di kebun jagung sebelah rumah. Mereka terluka. Hingga Sabtu malam, tak jelas siapa yang disergap. Polisi belum memberikan informasi

Tiga jam sebelum kematian teroris itu, polisi masih berusaha mendobrak pintu depan. Bom berdaya ledak rendah mereka gunakan. Pintu terbuka. Robot berkamera segera disusupkan masuk rumah. Polisi melakukan itu setelah gagal membujuk si buron menyerah. Sejak Jumat petang, polisi mengepung dari sisi kiri, kanan, dan depan.

info berbagai media

2 Responses to “Awal penangkapan Teroris di Beji Kedu Temanggung”

  1. ECHA Says:

    MAKANYA BAGI PIHAK KEPOLISIAN …PASTIKAN TERLEBIH DAHULU BENAR ATAU BUKAN YANG BERADA DI DLAM RUMAH ITI ADALAH NOORDIN.M.TOP

  2. rental mobil Says:

    walaupun itu bukan noordin m top namun polisi agak berbangga dapat membunuh ibrohim sang perangkai bom.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: