Rayakan Imlek, Kirab Jut Bio

February 17, 2009

Tahun baru Imlek dirayakan meriah di Kecamatan Parakan, Temanggung. Di kota berhawa sejuk yang pernah di juluki The Little China Town oleh penguasa kolonial Belanda ini, berbagai atraksi mengiringi kirab Kongco Hok Tek Cing Sin atau Jut Bio. Berbagai atribut ikut dikirab keliling kota, kemarin.
Liukan Liong, bendera Hok Tek Tong, bendera Hok Tek Cin Sin, dua buah Teng, Gembreng, Kio dan barisan berkaos merah bukan dari salah satu partai tapi merupakan ciri budaya Tionghoa. Antusiasme penonton dari berbagai kalangan campur baur membentengi jalan karena di barisan belakang ikut juga mangayubagyo kesenian tradisional Pandesiswo dari Desa Pandesari Parakan yang di nakodai H Yoto.
Kirab dimulai dari Klenteng Hok Tek Tong Jalan Letnan Suwaji No 6 Parakan. Klenteng ini didirikan sekitar tahun 1842 oleh Siek Hwie Soe di atas tanah pribadinya, namun pada tahun 1844 mengalami kebakaran. Atas prakarsa dari Letnan Lie Tiauw Pek mengumpulkan para dermawan, maka pada tahun 1877 kelenteng Hok Tek Tong dapat dibangun kembali.
Dari sejarah kota Parakan, peran Etnis Tionghoa tidak boleh diremehkan, mulai dari masa penjajahan Belanda sampai dengan sekarang, bahkan Etnis Tionghoa di Litle China Town ini mencapai 40 persen dari jumlah penduduk, walaupun sebagian keturunan Etnis Tionghoa telah berbaur baik secara lingkungan maupun perkawinan dengan wong asli Temanggung.
“Namun diharapkan budaya Tionghoa bisa memperkaya keanekaragaman budaya di Temanggung,” kata salah seorang panitia kirab, Yu Bien menjelaskan tentang perayaan imlek tahun ini.
Menurut penanggalan Tionghoa tahun ini adalah 2560 yang merupakan tahun dengan Shio Kerbau yang diprediksi akan penuh gejolak, tapi masyarakatnya masih bisa terjalin keutuhannya, tidak tercerai berai secara etnis. Makna lain adalah apabila seseorang dimotivasi atau diberi dukungan maka akan mengendorkan semangatnya, namun sebaliknya apabila digembosi serta dikecilkan hatinya maka akan timbul semangatnya.
“Inilah Temanggung yang kaya akan budaya dari berbagai pelosok, termasuk dari negeri sebrang, akankah kita menyia-nyiakan keutuhan Temanggung yang telah terbina selama ini,” tutur

info RadarJogja

4 Responses to “Rayakan Imlek, Kirab Jut Bio”

  1. budi Says:

    mau tanya nih, saya rencana mau ke temanggung tepatnya ke garasi safari dharma raya. Rencana dari bandung mau ke wonosobo, nah dari wonosobo naik apa ya??? Trus turun di mana? n naik apa lagi?

  2. temanggungcity Says:

    dari wonosobo baik bus kecil jurusan wonosobo-magelang trus turun terminal temanggung dari situ bisa jalan atau ojek ngga sampai 1 km


  3. […] Rayakan Imlek, Kirab Jut Bio Share and […]

  4. koko.sembong. Says:

    temanggung,tetap.tersenyum,dri.tempoe.dolou.ampe.skarang


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: